Buku SMK Teknik Pemesinan

Diposting oleh Pada 8/09/2018 02:46:00 PM dengan No comments



Berikut ini adalah berkas Buku SMK Teknologi dan Rekayasa - Teknik Pemesinan Jilid 1 2. Download file PDF.

Buku SMK Teknik Pemesinan
Buku SMK Teknik Pemesinan

Buku SMK Teknik Pemesinan

Berikut ini kutipan teks/keterangan mengenai Buku SMK Teknik Pemesinan:

Buku SMK Teknologi dan Rekayasa - Teknik Pemesinan ini diterbitkan oleh Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Departemen Pendidikan Nasional Tahun 2008.

Buku teks pelajaran Buku SMK Teknik Pemesinan ini telah melalui proses penilaian oleh Badan Standar Nasional Pendidikan sebagai buku teks pelajaran untuk SMK dan telah dinyatakan memenuhi syarat kelayakan untuk digunakan dalam proses pembelajaran melalui Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 45 Tahun 2008 tanggal 15 Agustus 2008.

Proses pemotongan logam merupakan suatu proses yang digunakan untuk mengubah bentuk suatu produk (komponen mesin) dari logam dengan cara memotong. Berdasarkan pada cara pemotongannya, proses pemotongan logam dapat dikelompokkan menjadi empat kelompok dasar, yaitu:
  1. Proses pemotongan dengan mesin las
  2. Proses pemotongan dengan mesin pres
  3. Proses pemotongan dengan mesin perkakas
  4. Proses pemotongan non-konvensional (Electrical Discharge, Machining, Laser Beam Machining, Chemical Milling, dan sebagainya).

Dari keempat proses pemotongan tersebut, buku ini hanya akan membahas kelompok ke-3 yaitu proses pemotongan dengan menggunakan pahat potong yang dipasang pada mesin perkakas dan kelompok ke-4, khususnya mesin EDM (Electrical Discharge Machining). Dalam istilah teknik, proses ini sering disebut dengan nama Proses Pemotongan Logam (Metal Cutting Process) atau Proses Pemesinan (Machining Process). Oleh karena itu, untuk menghindari kesalahpahaman tentang istilah maka selanjutnya dipilih nama yang terakhir yaitu proses pemesinan.

Buku Teknik Pemesinan ini terdiri dari 15 Bab, yang kami susun menjadi 2 jilid. Setiap jilid memuat secara rinci hampir semua proses pemesinan yang biasa dipakai dalam proses produksi dan hal-hal yang terkait dengan proses pemesinan. Buku Teknik Pemesinan Jilid 1 dimulai dari Bab 1 tentang Memahami dasar-dasar Kejuruan, Bab 2 Memahami Proses-proses dasar Kejuruan, Bab 3 Merealisasi Kerja yang Aman, Bab 4 Memahami Kaidah Pengukuran, Bab 5 Memahami Gambar Teknik, Bab 6 Mengenal Proses Bubut (Turning), Bab 7 Mengenal Proses Frais (Milling). Buku Teknik Pemesinan Jilid 2 dimulai dari Bab 8 Mengenal Proses Gurdi (Drilling) , Bab 9 Mengenal Proses Sekrap (Shaping), Bab 10 Mengenal Proses Gerinda (Grinding), Bab 11 Mengenal Cairan Pendingin yang Dipakai dalam Proses Pemesinan, Bab 12 Memahami Mesin CNC Dasar, Bab 13 Memahami Mesin CNC Lanjut, Bab 14 Mengenal EDM, dan Bab 15 Memahami Toleransi Ukuran dan Geometrik.

Untuk mempermudah pemahaman, materi buku ini dibuat dengan menganut sistematika pembahasan sebagaimana yang akan dibahas pada beberapa alinea berikut.

Sebagai permulaan, Bab 1 Memahami Dasar-Dasar Kejuruan menjelaskan tentang Statika dan Tegangan, Mengenal Komponen Mesin, dan Mengenal Material dan Mineral. Dilanjutkan Bab 2 Memahami Proses-proses Dasar Kejuruan yang menjelaskan Proses Pengecoran Logam, Mengenal Proses Pemesinan, Mengenal Proses Pengerjaan Panas, dan Mesin Konversi Energi. 

Berikutnya Bab 3 Merealisasi Kerja yang Aman, membahas tentang Kesehatan dan Keselamatan Kerja, menguraikan Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3), Manajemen Bahaya, Contoh Pengendalian Bahaya Kebisingan (noise), Pencahayaan, Pengendalian Bahaya Pencemaran Udara/Polusi, Alat Perlindungan Diri, Pencegahan dan Pemadaman Kebakaran, Pedoman Singkat Antisipasi dan Tindakan Pemadaman Kebakaran, Fasilitas Penunjang, serta Pemeliharaan dan Penggunaan Alat-alat Perkakas. Bahasan terakhir ini sangat penting untuk diperhatikan dalam setiap pekerjaan pemesinan, agar pekerja selalu menjaga keamanan dan keselamatan baik bagi operatornya, mesin, maupun alat-alat perkakasnya.

Bab 4 Memahami Kaidah Pengukuran, membahas alat ukur yang umum digunakan dalam pekerjaan pemesinan yaitu jangka sorong, mikrometer, dan jam ukur (dial indicator), yang dilanjutkan dengan membahas sistem satuan yang digunakan dalam proses pemesinan, yaitu sistem Metris (Metric system) dan sistem Imperial (Imperial system/British system).

Bab 5 Memahami Gambar Teknik yang memberikan penjelasan Mengenal Alat Menggambar Teknik, Lembar Kerja, dan Membaca Gambar Teknik.

Bab 6 membahas Proses Bubut (Turning) yang merupakan Bab yang paling banyak isinya. Maklum, proses bubut adalah proses pemesinan yang sering digunakan dalam proses produksi. Bab ini menguraikan parameter yang diatur pada Mesin Bubut. Tiga parameter utama pada setiap proses bubut adalah kecepatan putar spindel (speed), gerak makan (feed) dan kedalaman potong (depth of cut). Selanjutnya dibahas geometri pahat yang menguraikan besaran sudut pada pahat bubut, yang terdiri dari sudut beram (rake angle), sudut bebas (clearance angle), dan sudut sisi potong (cutting edge angle). Kemudian dipaparkan mengenai alat bantu produksi, dan jenis-jenis Mesin Bubut. Pada bahasan mengenai proses bubut ini diakhiri dengan uraian tentang perencanaan dan perhitungan dalam proses bubut yang diawali dengan penjelasan tentang elemen dasar proses bubut yang dapat dihitung yaitu kecepatan potong, kecepatan makan, dan kecepatan terjadinya beram. Pada sub-Bab terakhir, lebih detail dijelaskan mulai dari material pahat (yaitu baja karbon sampai dengan keramik dan intan, pemilihan mesin (dengan pertimbangan yang mendasar adalah dimensi benda kerja yang yang akan dikerjakan), penentuan langkah kerja (meliputi persiapan bahan benda kerja, setting mesin, pemasangan pahat, penentuan jenis pemotongan, penentuan kondisi pemotongan, perhitungan waktu pemotongan, dan pemeriksaan hasil berdasarkan gambar kerja), perencanaan proses membubut, mulai dari membubut lurus, tirus, ulir, alur, mengkartel, membuat profil, eksentris, dan proses pembubutan cembung maupun cekung.

Bab 7 menjabarkan Proses Frais (Milling). Pada Bab ini diawali dari klasifikasi proses frais yang diklasifikasikan dalam tiga jenis yaitu berdasarkan jenis pahat, arah penyayatan, dan posisi relatif pahat terhadap benda kerja. Dibahas juga tentang metode kerja Mesin Frais yang ditentukan berdasarkan arah relatif gerak makan meja Mesin Frais terhadap putaran pahat. Metode proses frais ini ada dua yaitu frais naik (up milling) dan frais turun (down milling). Kemudian jenis-jenis Mesin Frais, terdiri dari column and knee milling machines, bed type milling machines, dan special purposes. Dilanjutkan parameter pada proses frais yaitu parameter yang dapat langsung diatur oleh operator mesin ketika sedang mengoperasikan Mesin Frais : putaran spindel (n), gerak makan (f), dan kedalaman potong (a). Berikutnya diuraikan geometri pahat frais, peralatan sebagai alat bantu Mesin Frais terdiri dari arbor, tool holder, dan kolet. Dijelaskan pula alat pencekam dan pemegang benda kerja yang menjelaskan pemegang benda kerja pada Mesin Frais dan beberapa macam asesoris yang berguna untuk membantu pengaturan Mesin Frais maupun penempatan benda kerja. Sub-Bab berikutnya elemen dasar proses frais yang menjelaskan tentang kecepatan potong, gerak makan per gigi, waktu pemotongan, kecepatan pembentukan beram dan diakhiri dengan contoh-contoh pengerjaan benda kerja yang terdiri dari proses frais datar/rata (surface milling) dan proses frais roda gigi.

Bab 8 menjelaskan tentang proses pembuatan lubang bulat dengan menggunakan mata bor (twist drill) yang disebut dengan Proses Gurdi (Drilling). Pada Bab ini dimulai dari pengertian Mesin Gurdi dan jenis-jenisnya. Mesin Gurdi dikelompokkan menjadi Mesin Gurdi portable, Mesin Gurdi peka, Mesin Gurdi vertical, Mesin Gurdi radial, Mesin Gurdi turret, Mesin Gurdi spindel jamak, Mesin Gurdi produksi, dan Mesin Gurdi lubang dalam. Kemudian dibahas tentang perkakas Mesin Gurdi yang terdiri dari ragum, klem set, landasan (blok paralel), pencekam mata bor, sarung pengurang, pasak pembuka, boring head, dan mata bor. Setelah diketahui perkakas Mesin Gurdi selanjutnya dijelaskan mengenai geometri mata bor (twist drill ) yang berisi tentang sudut-sudut pada mata bor yaitu sudut helik (helix angle), sudut ujung (point angle /lip angle, 2Xr), dan sudut bebas (clearance angle). Diuraikan juga tentang pencekaman mata bor dan benda kerja yang berisi tentang alat pencekaman dan cara pencekaman yang benar. Dan pada akhir bab ini, dibahas tentang elemen dasar pada proses gurdi, serta perencanaan proses bor. Elemen dasar atau parameter proses gurdi pada dasarnya sama dengan parameter proses pemesinan yang lain, akan tetapi dalam proses gurdi selain kecepatan potong, gerak makan, dan kedalaman potong perlu dipertimbangkan pula gaya aksial, dan momen puntir yang diperlukan pada proses gurdi. 

Pada Bab 9 dijelaskan Proses Sekrap (Shaping). Bab ini cukup singkat, yakni hanya menguraikan apa itu Mesin Sekrap dan jenisv jenisnya, kemudian apa saja elemen dasar Mesin Sekrap. Jenis Mesin Sekrap yang ada meliputi Mesin Sekrap datar atau horizontal (shaper), Mesin Sekrap vertical (slotter), dan Mesin Sekrap eretan (planner). Untuk elemen proses sekrap pada dasarnya sama dengan proses pemesinan lainnya, yaitu kecepatan potong, kecepatan pemakanan, waktu pemotongan, dan kecepatan pembentukan beram.

Bab 10 yang menjelaskan Proses Gerinda (Grinding), menuliskan jenis-jenis Mesin Gerinda dan menjelaskan batu asah gerinda. Jenis Mesin Gerinda terdiri dari Mesin Gerinda datar, dan Mesin Gerinda silindris. Untuk batu asah dipaparkan mengenai jenis-jenis butir asahan, ukuran butiran asahan, tingkat kekerasan (grade), macam-macam perekat, susunan butiran asah, bentuk-bentuk batu gerinda, klasifikasi batu gerinda, spesifikasi batu gerinda dan pemasangan batu gerinda.

Bab 11 berisi uraian tent ang Cairan Pendingin yang biasa dipakai p ada proses pemesinan. Dimulai dari jenis-jenis Cairan Pendingin yang biasa dipakai, terdiri dari minyak murni (straight oils), cairan semi sintetis (soluble oils semisynthetic fluids), dan cairan sintetis (synthetic fluids). Kemudian dipaparkan cara pemberian Cairan Pendingin yaitu dengan cara manual disiramkan ke benda kerja, disemprotkan (jet application of fluid), dan dikabutkan (mist application of fuid). Dibahas juga pengaruh Cairan Pendingin pada proses pemesinan sebagai fungsi utama dan dapat juga sebagai fungsi kedua. Selanjutnya dibahas mengenai kriteria pemilihan Cairan Pendingin dilihat dari unjuk kerja proses, harga, keamanan terhadap lingkungan dan keamanan terhadap kesehatan. Dan di akhir Bab ini diuraikan tentang perawatan serta pembuangan Cairan Pendingin yang benar dan aman.

Bab 12 menguraikan tentang Mesin CNC Dasar. Ada dua Mesin CNC dasar yang dijelaskan yakni Mesin Bubut TU 2A dan Mesin Frais TU 3A, karena kedua mesin ini merupakan dasar bagi Mesin CNC generasi di atasnya. Pada keduanya dijelaskan hal yang mirip, yakni data teknologisnya, bagaimana pemrogramannya, serta bagaimana pengoperasiannya. Data teknologis pada Mesin CNC sama dengan pada proses pemesinan lainnya, yaitu terdiri dari kecepatan potong, jumlah putaran, dan kecepatan asutan.

Bab 13 sedikit mengulang Bab 12 dan dilanjutkan membahas Mesin CNC secara lebih detail. Bab ini membahas lebih jelas dan dalam Mesin CNC, khususnya bagaimana suatu Mesin CNC bekerja. Diawali dengan sistem mekanik yang digunakan Mesin CNC, Mesin Perkakas CNC, pengontrolan sumbu Mesin CNC, sistem koordinat Mesin CNC, dan pemrograman Mesin CNC. 

Bab 14 buku ini memberi penjelasan sedikit tentang Mesin EDM (Electrical Discharge Machining). Informasi yang penting dari mesin ini adalah jenis-jenis Mesin EDM dan cara mengoperasikan mesin tersebut.

Dan pada Bab 15 memuat penyimpangan ukuran yang terjadi selama proses pemesinan, toleransi, suaian, cara penulisan toleransi ukuran/dimensi, toleransi standar dan penyimpangan fundamental.

Keterangan-keterangan di atas disusun sebagai gambaran menyeluruh isi buku ini, dengan harapan akan mempermudah bagi para pembaca untuk memahami materi-materi yang telah dituliskan dalam buku ini. Penulis terus berusaha untuk dapat menyempurnakan isi buku ini, sehingga dapat memberikan informasi tentang keilmuan teknik pemesinan kepada para pembaca, khususnya siswa Sekolah Menengah Kejuruan.

    Download Buku SMK Teknik Pemesinan

    Selengkapnya mengenai susunan dan isi berkas Buku SMK Teknik Pemesinan ini silahkan lihat preview salah satu buku dan unduh buku lainnya pada link di bawah ini:

    Buku SMK Teknik Pemesinan



    Download File:
    Sumber: http://psmk.kemdikbud.go.id

    Demikian yang bisa kami sampaikan mengenai keterangan berkas dan share file Buku SMK Teknologi dan Rekayasa - Teknik Pemesinan. Semoga bisa bermanfaat.

    Bagikan/Share informasi berkas ini melalui Facebook

    Klik G+1 untuk merekomendasikan ke teman/rekan Anda


    Lihat juga beberapa informasi berkas rekomendasi lainnya:
    Silahkan bagikan dan beritahukan atau rekomendasikan berkas ini ke teman atau rekan Anda melalui sosial media dengan menekan icon-icon di bawah ini. Terima Kasih.
    Next
    « Prev Post
    Previous
    Next Post »

    Formulir Kontak

    Nama

    Email *

    Pesan *