Buku Sejarah Indonesia Guru dan Siswa Kelas 12 SMA MA SMK MAK Edisi Revisi 2018

Diposting oleh Pada 8/20/2018 01:50:00 AM dengan No comments



Berikut ini adalah berkas Buku Sejarah Indonesia Guru dan Siswa Kelas 12 SMA MA SMK MAK Edisi Revisi 2018 Kurikulum 2013. Download file format PDF.

Buku Sejarah Indonesia Guru dan Siswa Kelas 12 SMA MA SMK MAK Edisi Revisi 2018
Buku Sejarah Indonesia Guru dan Siswa Kelas 12 SMA MA SMK MAK Edisi Revisi 2018

Buku Sejarah Indonesia Guru dan Siswa Kelas 12 SMA/MA SMK/MAK Edisi Revisi 2018

Berikut ini kutipan teks/keterangan dari isi berkas Buku Sejarah Indonesia Guru dan Siswa Kelas 12 SMA/MA SMK/MAK Edisi Revisi 2018 Kurikulum 2013:

Petunjuk Umum
Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetensi siswa dari sisi pengetahuan, keterampilan, dan sikap secara utuh. Keutuhan tersebut menjadi dasar dalam perumusan kompetensi dasar tiap mata pelajaran, sehingga kompetensi dasar tiap mata pelajaran mencakup kompetensi dasar kelompok sikap, kompetensi dasar kelompok pengetahuan, dan kompetensi dasar kelompok keterampilan. Semua mata pelajaran dirancang mengikuti rumusan tersebut.

Pembelajaran Sejarah Indonesia untuk Kelas XII jenjang Pendidikan Menengah yang disajikan dalam buku ini juga tunduk pada ketentuan tersebut. Sejarah Indonesia bukan berisi materi pembelajaran yang dirancang hanya untuk mengasah kompetensi pengetahuan siswa. Sejarah Indonesia adalah mata pelajaran yang membekali siswa dengan pengetahuan tentang dimensi ruang-waktu perjalanan sejarah Indonesia, keterampilan dalam menyajikan pengetahuan yang dikuasainya secara konkret dan abstrak, serta sikap menghargai jasa para pahlawan yang telah meletakkan fondasi bangunan negara Indonesia beserta segala bentuk warisan sejarah, baik benda maupun takbenda. Sehingga terbentuk pola pikir siswa yang sadar sejarah.

Sebagai pelajaran wajib yang harus diambil oleh semua siswa yang belum tentu berminat dalam bidang sejarah, buku ini disusun menggunakan pendekatan regresif yang lebih populer. Melalui pengamatan terhadap kondisi sosial-budaya dan sejumlah warisan sejarah yang bisa dijumpai saat ini, siswa diajak mengarungi garis waktu mundur ke masa lampau saat terjadinya peristiwa yang melandasi terbentuknya peradaban yang melatarbelakangi kondisi sosial-budaya dan warisan sejarah tersebut. Pembahasan dilanjutkan dengan peristiwa-peristiwa berikutnya yang menyebabkan berkembang atau menyusutnya peradaban tersebut sehingga menjadi yang tersisa saat ini.

Buku ini menjabarkan usaha minimal yang harus dilakukan siswa untuk mencapai kompetensi yang diharapkan. Sesuai dengan pendekatan yang digunakan dalam Kurikulum 2013, siswa diajak menjadi berani untuk mencari sumber belajar lain yang tersedia dan terbentang luas di sekitarnya. Peran guru dalam meningkatkan dan menyesuaikan daya serap siswa dengan ketersediaan kegiatan pada buku ini sangat penting. Guru dapat memperkayanya dengan kreasi dalam bentuk kegiatan-kegiatan lain yang sesuai dan relevan yang bersumber dari lingkungan sosial dan alam.

Mata pelajaran Sejarah merupakan salah satu mata pelajaran yang masuk dalam kelompok mata pelajaran wajib dan mata pelajaran peminatan. Buku ini merupakan buku pegangan guru untuk mata pelajaran Sejarah Indonesia sebagai kelompok mata pelajaran wajib. Mata pelajaran wajib merupakan bagian dari kurikulum pendidikan menengah yang bertujuan untuk memberikan pengetahuan tentang bangsa, bahasa, sikap sebagai bangsa, dan kemampuan penting untuk mengembangkan logika dan kehidupan pribadi siswa, masyarakat dan bangsa, pengenalan lingkungan fisik dan alam, kebugaran jasmani, serta seni budaya daerah dan nasional.

Sistem pendidikan nasional yang berlaku saat ini mengacu pada Undang- Undang SISDIKNAS No. 20 Tahun 2003. Undang-undang ini mengatur pelaksanaan pendidikan nasional sehingga dalam pelaksanaannya mampu menjalankan fungsi pendidikan nasional yaitu mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa. Di samping itu, pelaksanaan pendidikan nasional juga harus mampu mengembangkan potensi siswa agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab sehingga tujuan pendidikan nasional yang terdapat dalam undang-undang tersebut tercapai.

Sebagai upaya untuk menunjang keberhasilan pencapaian fungsi dan tujuan pendidikan tersebut, pemerintah merancang suatu kurikulum yang komprehensif, yang isinya meliputi aspek kognitif, keterampilan, sikap spiritual dan sikap sosial. Kurikulum ini kita kenal sebagai Kurikulum 2013. Sebagai upaya untuk mencapai fungsi dan tujuan pendidikan nasional, Kurikulum 2013, dalam struktur isinya mencakup Kompetensi Inti (KI) dan Kompetisi Dasar (KD). Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar ini merupakan pengejawantahan dari fungsi dan tujuan pendidikan nasional. Guru, dalam proses pembelajaran, harus mampu mengaitkan antara Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar sehingga aspek kognitif, keterampilan, sikap spiritual dan sikap sosial dapat dikembangkan dan diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari.

Keberhasilan implementasi suatu kurikulum tidak tergantung pada salah satu komponen pendidikan, namun memerlukan keterlibatan berbagai komponen pendidikan, baik guru, siswa dan stake holder. Kalau sebelumnya guru memiliki peran utama sebagai sumber belajar, dalam Kurikulum 2013, guru memiliki peran sebagai dinamisator, motivator dan fasilitator. Dengan demikian, guru dituntut memiliki kompetensi dalam mengelola pembelajaran, mulai tahapan perencanaan, pelaksanaan maupun penilaian.

Oleh karena itu, guru pengampu mata pelajaran Sejarah Indonesia dituntut memiliki kompetensi di bidang Sejarah Indonesia, mampu memberikan pemahaman kepada siswa tentang pentingnya Sejarah Indonesia sebagai instrumen pendidikan karakter bangsa yang mampu membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat. Untuk mencapai itu Guru Sejarah dituntut memiliki perspektif kebangsaan, dan mengembangkan historical thinking (cara berpikir sejarah) untuk ditransformasikan kepada siswa dalam kehidupan keseharian. Di sisi lain, aspek moral dan keteladanan seorang guru juga menjadi hal yang amat penting dalam pembelajaran Sejarah Indonesia. Oleh karena itu, agar Indikator Pembelajaran Sejarah Indonesia bisa tercapai, guru harus memahami karakteristik mata pelajaran Sejarah Indonesia seperti yang diuraikan pada petunjuk umum ini.

Maksud dan Tujuan Mata Pelajaran Sejarah Indonesia
Rasional
Mata pelajaran Sejarah Indonesia merupakan salah satu bagian dalam pendidikan sejarah. Sejarah Indonesia merupakan salah satu mata pelajaran wajib di jenjang pendidikan menengah (SMA/MA dan SMK/ MAK). Dalam penanaman karakter, pendidikan sejarah memiliki makna dan posisi yang strategis, mengingat bahwa: Tidak ada manusia yang bisa melepaskan dirinya dari sejarah, karena kehidupan manusia itu sendiri diisi oleh pengalaman masa lalu yang terus bertambah seiring dengan perjalanan waktu. Setiap kita melangkah ke depan maka langkah yang kita tinggalkan sudah menjadi sejarah. Namun tidak seluruh waktu di masa lalu kita dapat menjadi sejarah, hanya masa lalu kita yang memiliki makna sajalah yang disebut sebagai sejarah. Hal itulah yang menjadi pembelajaran bagi kita untuk memahami kehidupan masa kini, dan membangun kehidupan masa depan yang lebih baik.

Pendidikan sejarah memiliki tujuan untuk membangun memori kolektif kita sebagai bangsa sehingga kita mampu mengenal bangsanya dan mampu membangun rasa persatuan dan kesatuan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Melalui sejarah kita mampu membentuk watak dan karakter bangsa Indonesia yang bermartabat sehingga mampu membentuk manusia Indonesia yang memiliki rasa cinta dan bangga terhadap bangsa, negara dan tanah airnya.

Pengembangan mata pelajaran Sejarah Indonesia karena sejarah mempunyai guna, yaitu:
a) Edukatif, pelajaran sejarah memberikan sikap bijak dan arif. Jika kita kaji lebih mendalam, kita akan sampai pada kesimpulan bahwa, kita dapat belajar dari peristiwa-peristiwa sejarah yang terjadi pada masa lalu untuk melihat kejadian yang ada pada masa kini. Hal-hal yang baik kita jadikan sebagai suatu pelajaran agar bisa menjadi pedoman dalam kehidupan masa kini dan masa datang.

b) Inspiratif, sejarah mampu memberikan ilham atau inspirasi kepada kita, hal ini bisa kita lihat dari apa yang telah dilakukan oleh para pahlawan dalam mencapai harapan dan tujuannya dan peristiwa- peristiwa pada masa lalu dapat mengilhami kita semua untuk perjuangan saat ini dan masa datang. Peristiwa-peristiwa besar mengilhami kita agar mencetuskan peristiwa yang besar pula.

c) Instruktif, misalnya, kegunaan dalam rangka pengajaran dalam salah satu kejuruan atau keterampilan seperti navigasi, teknologi, persenjataan, jurnalistik, taktik militer dan sebagainya. Fungsi dan kegunaan sejarah ini disebut sebagai kegunaan yang bersifat instruktif karena mempunyai peran membantu kegiatan menyampaikan pengetahuan atau keterampilan (instruksi).

d) Rekreatif, seperti halnya dalam karya sastra yakni cerita atau roman, sejarah juga memberikan kesenangan estetis karena bentuk dan susunannya yang serasi dan indah. Kita dapat terpesona oleh kisah sejarah yang baik sebagaimana kita dapat terpesona oleh sebuah roman yang bagus. Dengan sendirinya kegunaan yang bersifat rekreatif ini baru dapat dirasakan jika sejarawan berhasil mengangkat aspek seni dari cerita sejarah yang disajikan. Sejarah dapat juga memberikan kesenangan lain kepada kita. Kesenangan ini berupa “wisata intelektual” yang dipancarkannya kepada kita. Tanpa beranjak dari tempat duduk kita dapat dibawa oleh sejarah menyaksikan peristiwa-peristiwa yang jauh dari kita, baik jauh tempat maupun jauh waktunya. Kita diajak untuk berwisata ke negeri-negeri yang jauh di sana, menyaksikan peristiwa-peristiwa penting yang terjadi dalam suasana yang berbeda dengan suasana kita sekarang. Kita akan terpesona oleh pemandangan pada masa lampau yang dilukiskan oleh sejarawan. Dengan penuh minat kita akan berkenalan dengan cara hidup, kebiasaan, dan tindakan yang berlainan dengan yang kita alami sekarang.

e) Memberikan Kesadaran Waktu, kesadaran waktu yang dimaksud adalah kehidupan dengan segala perubahan, pertumbuhan, dan perkembangannya terus berjalan melewati waktu. Kesadaran itu dikenal juga sebagai kesadaran akan adanya gerak sejarah. Kesadaran tersebut memandang peristiwa-peristiwa sejarah sebagai sesuatu yang terus bergerak dari masa silam bermuara ke masa kini, dan berlanjut ke masa depan. Waktu terus berjalan pada saat seorang atau suatu bangsa mulai menjadi tua dan digantikan oleh generasi berikutnya. Bahkan, waktu terus berjalan pada saat seseorang atau suatu bangsa hanya bersenang-senang dan bermalas-malasan, atau sebaliknya, seseorang atau suatu bangsa sedang membuat karya-karya besar. Dengan memiliki kesadaran sejarah yang baik, seseorang akan senantiasa berupaya mengukir sejarah kehidupannya sebaik-baiknya.

f) Memperkukuh Rasa Kebangsaan (Nasionalisme), terbentuknya suatu bangsa disebabkan adanya kesamaan sejarah besar di masa lampau dan adanya kesamaan keinginan untuk membuat sejarah besar bersama di masa yang akan datang. Sebagai contoh bangsa Indonesia sejak zaman praaksara telah memiliki kesamaan sejarah. Kemudian memiliki zaman keemasan pada zaman Sriwijaya, Mataram Hindu- Buddha, Majapahit, dan Mataram Islam. Setelah itu bangsa Indonesia mengalami masa penjajahan selama ratusan tahun. Perjalanan sejarah bangsa Indonesia tersebut menjadi ingatan kolektif yang dapat menimbulkan rasa solidaritas dan mempertebal semangat kebangsaan.

g) Pengembangan cara berpikir sejarah (historical thinking) dengan memahami konsep waktu, ruang, perubahan, dan keberlanjutan menjadi keterampilan dasar dalam mempelajari Sejarah Indonesia.

Pengertian
Dalam sejarah kemerdekaan bangsa-bangsa di Asia pasca-Perang Dunia Kedua, fakta menunjukkan, bahwa hanya sedikit bangsa yang mencapai kemerdekaannya dengan perang mengusir penjajah asing, khusus di Asia Tenggara hanya tercatat Vietnam dan Indonesia. Kemerdekaan Vietnam diperoleh setelah mengalahkan Prancis tahun 1954 dan Amerika Serikat tahun 1975. Sedangkan Indonesia memperoleh kemerdekaan, setelah terjadi pertempuran melawan pasukan Jepang di akhir masa pendudukan, dan bangsa Indonesia memproklamasikan kemerdekaannya pada 17 Agustus 1945. Melawan Belanda pada perang kemerdekaan 1945-1949 dengan strategi bersenjata dan berdiplomasi, akhirnya bangsa Indonesia berhasil mengakhiri penjajahan Belanda dan bangsa Indonesia memperoleh “pengakuan kedaulatan” pada 27 Desember 1949. Atas dasar fakta ini Anthony Reid, sejarawan terkemuka dari Australia menyebut bangsa Indonesia sebagai “A Nation by Revolution” (Reid, 2010). Dalam konteks itu dapatlah dikemukakan, bahwa salah satu ciri atau karakter dari bangsa Indonesia adalah sikap kejuangan melawan penindasan dan penjajahan dengan semangat pantang menyerah hingga kemerdekaan dicapai.

Sudah jelas pula, bahwa perjuangan itu mencerminkan sikap cinta tanah air. Tekad untuk menjadi bangsa yang merdeka dan bebas dari penjajahan asing lalu didengungkan dalam Proklamasi 17 Agustus 1945 “kami bangsa Indonesia dengan ini menyatakan kemerdekaan Indonesia”. Perjuangan panjang untuk meraih kemerdekaan bangsa Indonesia dilakukan, karena:

“... sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa, dan oleh sebab itu, maka penjajahan di atas dunia harus dihapuskan karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan”, (Undang- Undang Dasar 1945)
Kini kita hidup di alam kemerdekaan. Sudah menjadi tanggung jawab kita bersama, untuk mengisinya dengan perbuatan nyata untuk mewujudkan kehidupan yang sejahtera, aman, adil, dan makmur sebagai wujud rasa syukur kita kepada Tuhan Yang Maha Esa. Oleh karena itu, kemerdekaan ini merupakan rahmat dari Tuhan Yang Maha Esa, seperti yang tersurat dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 yang berbunyi:

Atas berkat rakhmat Allah Yang Maha Kuasa dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur, supaya berkehidupan kebangsaan yang bebas, maka rakyat Indonesia menyatakan dengan ini kemerdekaannya. (Undang-Undang Dasar 1945)

Berbicara mengenai karakter bangsa Indonesia, dahulu pada zaman penjajahan, sering dilontarkan bahwa orang Indonesia, khususnya Melayu, adalah pemalas. Bahkan, stereo type orang Jawa dikenal sebagai lemah lembut, nrimo apa adanya, lalu dengan begitu saja orang Belanda menganggap mereka tak mungkin mempunyai sikap melawan atau memberontak. Adalah sejarah sebagai faktor penggerak perubahan yang dapat membuktikan sesuatu yang dianggap tidak mungkin menjadi keniscayaan. Sejarah mencatat bahwa betapa kelirunya anggapan seorang H.J. van Mook, terhadap watak orang Jawa pada masa revolusi. Dari pernyataan seorang pakar sosiologi Belanda, W.F. Wertheim, diketahui bahwa penilaian van Mook sebagai gubernur jenderal yang bertugas mengembalikan penjajahan Belanda di Indonesia, telah keliru menilai karakter orang Jawa. Pada masa awal kemerdekaan Indonesia, Wertheim yang bekerja sebagai perwakilan Palang Merah, mengatakan bahwa:

My Experiences there as a Red Cross representative made me view the Indonesian revolution as an extremely serious affair. But van Mook lightly dismissed the idea‘Ten shipsloads of food and textiles from Australia, and the whole population of Java will flow to the ports to unload the ships. That will be the end of the rebellion” (Wertheim 1974:11).

Pengalaman Wertheim berawal dari menyaksikan zaman yang sedang berubah dengan cepat dan radikal. Masa revolusi Indonesia memperlihatkan dengan jelas bangsa yang bertekad merebut dan mempertahankan kemerdekaan dengan segenap jiwa dan raganya. Terbentuknya karakter orang Jawa yang pantang menyerah dan tidak luluh hanya karena iming- iming makanan dan tekstil yang akan dibagikan Belanda itu. Penilaian van Mook itu ternyata luput, ketika bukan saja orang Jawa tidak berebut makanan dan pakaian, yang telah siap dibongkar dari kapal Belanda itu, tetapi juga suku-suku bangsa lainnya. Bahkan mereka semua, melalui laskar dan barisan perjuangan, melakukan perlawanan dengan keberanian hingga penjajahan Belanda berakhir di tahun 1949.

Sudah tentu perlawanan terhadap penjajahan Belanda tidak hanya terjadi di Jawa, hampir di setiap daerah memperlihatkan semangat perjuangan yang tinggi sebagai cermin rasa cinta tanah air. Sebut saja Teuku Umar dan Cut Nyak Dien di Aceh, Tuanku Imam Bonjol di Sumatra Barat, Pangeran Antasari di Kalimantan, Sultan Hasanuddin di Makassar, Pattimura di Maluku, jika para pejuang dan pahlawan nasional itu adalah mereka yang berjuang melawan kolonial Belanda. Pada masa pergerakan dan kemerdekaan Indonesia dari daerah lain muncul pejuang- pejuang seperti Sam Ratulangi dari Minahasa, Frans Kaisiepo dan Silas Papare dari Papua dan Opu Daeng Risaju dari Makassar.

Tujuan
Berdasarkan pengertian di atas, maka tujuan pembelajaran mata pelajaran Sejarah Indonesia agar siswa memiliki kemampuan untuk:
a. Menumbuhkan kesadaran dalam diri siswa sebagai bagian dari bangsa Indonesia yang memiliki rasa bangga dan cinta akan tanah air, melahirkan empati dan perilaku toleran yang dapat diimplementasikan dalam berbagai bidang kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.
b. Menumbuhkan pemahaman siswa terhadap diri sendiri, masyarakat, dan proses terbentuknya bangsa Indonesia melalui sejarah yang panjang dan masih berproses hingga masa kini dan masa yang akan datang.
c. Membangun kesadaran siswa tentang pentingnya konsep ruang dan waktu dalam rangka memahami perubahan dan keberlanjutan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara di Indonesia.
d. Mengembangkan kemampuan berpikir historis (historical thinking) yang menjadi dasar untuk kemampuan berpikir logis, kreatif, inspiratif, dan inovatif.
e. Menumbuhkan apresiasi dan penghargaan siswa terhadap peninggalan sejarah sebagai bukti peradaban bangsa Indonesia di masa lampau.
f. Mengembangkan perilaku yang didasarkan pada nilai dan moral yang tercermin pada karakter diri, masyarakat dan bangsa.
g. Menanamkan sikap berorientasi ke masa depan.

Ruang Lingkup
Mata pelajaran Sejarah Indonesia Kelas XII membahas materi yang mencakup Perjuangan Menghadapi Ancaman Disintegrasi Bangsa; Kehidupan Politik dan Ekonomi Indonesia; dan Kontribusi Bangsa Indonesia dalam Perdamaian Dunia. Materi ini disajikan dalam enam bab, yaitu Bab I Perjuangan Menghadapi Ancaman Disintegrasi Bangsa; Bab II Sistem dan Struktur Politik dan Ekonomi Masa Demokrasi Parlementer; Bab III Sistem dan Struktur Politik dan Ekonomi Masa Demokrasi Terpimpin; Bab IV Sistem dan Struktur Politik dan Ekonomi Masa Orde Baru; Bab V Sistem dan Struktur Politik dan Ekonomi Masa Reformasi; dan Bab VI Indonesia dalam Panggung Dunia.
Struktur KI dan KD Mata Pelajaran Sejarah IndonesiaMata pelajaran Sejarah Indonesia untuk Kelas XII SMA/SMK/MA/MAK memiliki 4 (empat) Kompetensi Inti (KI) yang menjadi 18 Kompetensi Dasar (KD) dan dapat disajikan sebagai berikut.
3. Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural berdasarkan rasa ingin tahunya ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
3.1 Menganalisis upaya bangsa Indonesia dalam menghadapi ancaman disintegrasi bangsa antara lain PKI Madiun 1948, DI/TII, APRA, Andi Aziz, RMS, PRRI, Permesta, G 30 S/PKI.
3.2 Mengevaluasi peran dan nilai-nilai perjuangan tokoh nasional dan daerah dalam mempertahankan keutuhan negara dan bangsa Indonesia pada masa 1945-1965.
3.3 Menganalisis perkembangan kehidupan politik dan ekonomi bangsa Indonesia pada masa awal kemerdekaan sampai masa Demokrasi Liberal.
3.4 Menganalisis perkembangan kehidupan politik dan ekonomi bangsa Indonesia pada masa Demokrasi Terpimpin.
3.5 Menganalisis perkembangan kehidupan politik dan ekonomi bangsa Indonesia pada masa Orde Baru.
3.6 Menganalisis perkembangan kehidupan politik dan ekonomi bangsa Indonesia pada masa awal Reformasi.
3.7 Mengevaluasi peran pelajar, mahasiswa, dan pemuda dalam perubahan politik dan ketatanegaraan Indonesia.
3.8 Mengevaluasi peran bangsa Indonesia dalam perdamaian dunia, antara lain KAA, Misi Garuda, Deklarasi Djuanda, Gerakan NonBlok, ASEAN, OKI, dan Jakarta Informal Meeting.
3.9 Mengevaluasi kehidupan bangsa Indonesia dalam mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi pada era kemerdekaan (sejak Proklamasi sampai dengan Reformasi).

4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri dan mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan.
4.1 Merekonstruksi upaya bangsa Indonesia dalam menghadapi ancaman disintegrasi bangsa antara lain PKI Madiun 1948, DI/TII, APRA, Andi Aziz, RMS, PRRI, Permesta, G 30 S/PKI dan menyajikannya dalam bentuk cerita sejarah.
4.2 Menuliskan peran dan nilai-nilai perjuangan tokoh nasional dan daerah yang berjuang mempertahankan keutuhan negara dan bangsa Indonesia pada masa 1945-1965.
4.3 Merekonstruksi perkembangan kehidupan politik dan ekonomi bangsa Indonesia pada masa awal Kemerdekaan sampai masa Demokrasi Liberal dan menyajikannya dalam bentuk laporan tertulis.
4.4 Melakukan penelitian sederhana tentang kehidupan politik dan ekonomi bangsa Indonesia pada masa Demokrasi Terpimpin dan menyajikannya dalam bentuk laporan tertulis.
4.5 Melakukan penelitian sederhana tentang perkembangan kehidupan politik dan ekonomi bangsa Indonesia pada masa Orde Baru dan menyajikannya dalam bentuk laporan tertulis.
4.6 Melakukan penelitian sederhana tentang perkembangan kehidupan politik dan ekonomi bangsa Indonesia pada masa awal Reformasi dan menyajikannya dalam bentuk laporan tertulis.
4.7 Menulis sejarah tentang peran pelajar, mahasiswa, dan pemuda dalam perubahan politik dan ketatanegaraan Indonesia.
4.8 Menyajikan hasil telaah tentang peran bangsa Indonesia dalam perdamaian dunia, antara lain KAA, Misi Garuda, Deklarasi Djuanda, Gerakan Non-Blok, ASEAN, OKI, dan Jakarta Informal Meeting serta menyajikannya dalam bentuk laporan tertulis.
4.9 Membuat studi evaluasi tentang kehidupan bangsa Indonesia dalam mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi di era Kemerdekaan (sejak Proklamasi sampai dengan Reformasi) dalam bentuk tulisan dan/atau media lain.

Empat Kompetensi Inti (KI) yang kemudian dijabarkan menjadi 8 Kompetensi Dasar (KD) itu merupakan bahan kajian yang akan ditransformasikan dalam kegiatan pembelajaran selama satu tahun (dua semester) yang terurai dalam 30 minggu. Agar kegiatan pembelajaran itu tidak terasa terlalu panjang maka 30 minggu itu dibagi menjadi dua bagian, 18 minggu di semester pertama dan 12 minggu di semester kedua.

Strategi dan Model Umum Pembelajaran
Pengembangan indikator
Penguasaan Kompetensi Dasar dicapai melalui proses pembelajaran dan pengembangan pengalaman belajar atas dasar indikator yang telah dirumuskan dari masing-masing KD, terutama KD-KD penjabaran dari KI ketiga.

Pengalaman Belajar
Indikator-indikator yang telah dirumuskan di atas diharapkan dapat dicapai setelah siswa mengikuti proses pembelajaran yang telah dilakukan. Keberhasilan pencapaian indikator berarti tercapai pula KD-KD yang telah ditetapkan dalam struktur kurikulum dari mata pelajaran Sejarah Indonesia. Oleh karena itu, dalam kaitan pencapaian indikator tersebut guru perlu juga mengingat pengalaman belajar yang secara umum diperoleh siswa sebagaimana dirumuskan dalam KI dan KD. Beberapa pengalaman belajar itu terkait dengan:
a. Pengembangan ranah kognitif, atau pengembangan pengetahuan dapat dilakukan dalam bentuk penguasaan materi dan pemberian tugas dengan unjuk kerja; mengetahui, memahami, menganalisis, dan mengevaluasi.
b. Pengembangan ranah afektif atau pengembangan sikap (sosial) dapat dilakukan dengan pemberian tugas belajar dengan beberapa sikap dan unjuk kerja: menerima, menghargai, menghayati, menjalankan, dan mengamalkan.
c. Pengembangan ranah psikomotorik atau pengembangan keterampilan (skill) melalui tugas belajar dengan beberapa aktivitas mengamati, menanya, menalar, mencoba, mengolah, menyaji, dan mencipta.

Terkait dengan beberapa aspek pengalaman belajar itu maka dalam setiap pembelajaran Sejarah Indonesia di SMA/SMK/MA/MAK harus diusahakan agar siswa mampu mengembangkan proses kognitif yang lebih tinggi dari pemahaman sampai dengan metakognitif pendalaman pengetahuan dari sumber belajar yang ada. Pembelajaran diharapkan mampu mengembangkan pengetahuan mulai dari menerapkan konsep, prinsip atau prosedur, menganalisis masalah, dan mengevaluasi sesuatu produk atau mengembangkan keterampilan, seperti: mencoba membuat atau mengolah suatu informasi sejarah, menerapkan prosedur penulisan sejarah sampai mengamalkan nilai-nilai yang diperoleh dari pembelajaran sejarah.
Strategi Pembelajaran
Strategi pembelajaran merupakan istilah yang melingkupi seluruh proses pembelajaran. Strategi pembelajaran bermakna bagaimana proses seorang guru mengajar dan siswa belajar dalam mencapai Indikator Pembelajaran. Secara definisi strategi pembelajaran merupakan sebuah metode untuk menyampaikan pelajaran yang dapat membantu siswa mencapai tujuan belajar. Strategi pembelajaran secara umum dibedakan menjadi dua yaitu yang berpusat pada guru dan berpusat pada siswa. Kurikulum 2013 mendorong kita untuk menggunakan strategi yang berpusat pada siswa, untuk itu dikembangkan strategi pembelajaran yang mendorong siswa untuk aktif.

a. Siswa Aktif
Kurikulum 2013 menuntut siswa untuk aktif mencari pengetahuan bukan lagi siswa pasif, yang hanya menerima dari guru. Untuk itu perlu dikembangkan suatu proses pembelajaran yang aktif, inovatif dan kreatif. Kita telah mengenal berbagai model pembelajaran aktif pada kurikulum sebelumnya, misalnya CBSA (Cara Belajar Siswa Aktif). Namun inovasi pembelajaran terus dikembangkan hingga muncul model-model pembelajaran lainnya, seperti Problem Based Learning, Colaboratif Learning. Model-model pembelajaran itu mengarah pada pembelajaran yang tidak lagi menjadikan guru sebagai sumber pengetahuan atau sumber belajar. Hal ini karena ada asumsi bahwa pembelajaran yang didominasi guru dapat menyebabkan siswa kurang aktif dan kurang kreatif dalam proses pembelajaran. Waktu sebelumnya kita mengenal satu model pembelajaran yang cukup komprehensif, yaitu PAIKEM (Pembelajaran Aktif, Inovatif, Kreatif, Efektif dan Menyenangkan). Model pembelajaran ini menggambarkan keseluruhan proses belajar mengajar yang berlangsung menyenangkan dengan melibatkan siswa untuk berpartisipasi secara aktif selama dalam proses pembelajaran. Untuk mewujudkan pembelajaran yang aktif dan menyenangkan tentunya diperlukan ide-ide kreatif dan inovatif dari guru dalam memilih metode dan merancang strategi pembelajaran. Proses pembelajaran yang dilakukan dengan aktif dan menyenangkan diharapkan lebih efektif dalam mencapai Indikator Pembelajaran. Namun perlu diperhatikan pula bahwa pembelajaran yang aktif dan menyenangkan tidak akan efektif apabila tujuan belajar tidak tercapai dengan baik.

Pada dasarnya inti konsep PAIKEM terletak pada kemampuan guru untuk melakukan pemilihan strategi dan metode pembelajaran yang inovatif. Strategi pembelajaran yang dapat membuat siswa aktif adalah strategi pembelajaran yang berorientasi pada siswa (Student Center Learning/SCL). Penerapan strategi pembelajaran PAIKEM mendudukkan guru sebagai fasilitator yaitu memfasilitasi siswa dalam belajar sehingga siswa memperoleh pengetahuan berdasarkan pengalaman sendiri, bukan dari guru.

Model PAIKEM banyak menggunakan strategi pembelajaran CTL (Contextual Teaching and Learning). Karakteristik model pembelajaran CTL meliputi:
  1. Materi dipilih berdasarkan kebutuhan siswa.
  2. Siswa terlibat secara aktif.
  3. Materi pembelajaran dikaitkan dengan kehidupan nyata.
  4. Materi dikaitkan dengan pengetahuan yang telah dimiliki siswa.
  5. Cenderung mengintegrasikan beberapa bidang ilmu.
  6. Proses belajar berisi kegiatan untuk menemukan, menggali informasi, berdiskusi, berpikir kritis, mengerjakan proyek dan pemecahan masalah (melalui kerja kelompok).
  7. Pembelajaran terjadi di berbagai tempat, sesuai dengan konteksnya.
  8. Hasil belajar diukur melalui penerapan penilaian autentik.

Model PAIKEM menuntut guru untuk kreatif menggunakan berbagai metode, alat, media pembelajaran dan sumber belajar. Supaya guru memiliki wawasan luas tentang metode pembelajaran yang mendukung siswa aktif, berikut ini diperkenalkan contoh-contoh metode pembelajaran yang berorientasi pada siswa.

1) Metode Artikulasi
Langkah-langkah:
a) Guru menyampaikan kompetensi yang ingin dicapai
b) Guru menyajikan materi sebagaimana biasa
c) Untuk mengetahui daya serap siswa, bentuklah kelompok berpasangan dua orang
d) Menugaskan salah satu siswa dari pasangan itu menceritakan materi yang baru diterima dari guru dan pasangannya mendengar sambil membuat catatan-catatan kecil, kemudian berganti peran. Begitu juga kelompok lainnya.
e) Menugaskan siswa secara bergiliran/diacak menyampaikan hasil wawancaranya dengan teman pasangannya. Sampai sebagian siswa sudah menyampaikan hasil wawancaranya.
f) Guru mengulangi/menjelaskan kembali materi yang sekiranya belum dipahami siswa
g) Kesimpulan/penutup.

2) Metode Jigsaw
Langkah-langkah:
a) Siswa dikelompokkan ke dalam = 4 anggota tim.
b) Tiap orang dalam tim diberi bagian materi yang berbeda.
c) Tiap orang dalam tim diberi bagian materi yang ditugaskan.
d) Anggota dari tim yang berbeda yang telah mempelajari bagian/sub bab yang sama bertemu dalam kelompok baru (kelompok ahli) untuk mendiskusikan subbab mereka.
e) Setelah selesai diskusi sebagai tim ahli tiap anggota kembali ke kelompok asal dan bergantian mengajar teman satu tim mereka tentang subbab yang mereka kuasai dan tiap anggota lainnya mendengarkan dengan sungguh-sungguh.
f) Tiap tim ahli mempresentasikan hasil diskusi.
g) Guru memberi evaluasi.
h) Penutup.
3) Metode Picture and Picture
Langkah-langkah:
a) Guru menyampaikan kompetensi yang ingin dicapai.
b) Menyajikan materi sebagai pengantar.
c) Guru menunjukkan/memperlihatkan gambar-gambar kegiatan berkaitan dengan materi.
d) Guru menunjuk/memanggil siswa secara bergantian memasang/mengurutkan gambar-gambar menjadi urutan yang logis.
e) Guru menanyakan alasan/dasar pemikiran urutan gambar tersebut.
f) Dari alasan/urutan gambar tersebut guru memulai menanamkan konsep/materi sesuai dengan kompetensi yang ingin dicapai.
g) Kesimpulan/rangkuman.

4) Metode Student Facilitator and Explaining
Langkah-langkah:
a) Guru menyampaikan kompetensi yang ingin dicapai.
b) Guru mendemonstrasikan/menyajikan materi.
c) Memberikan kesempatan siswa untuk menjelaskan kepada siswa lainnya misalnya melalui bagan/peta konsep.
d) Guru menyimpulkan ide/pendapat dari siswa.
e) Guru menerangkan semua materi yang disajikan saat itu.
f) Penutup.

5) Metode Example non Example
Langkah-langkah:
a) Guru mempersiapkan gambar-gambar sesuai dengan Indikator Pembelajaran.
b) Guru menempelkan gambar di papan atau ditayangkan melalui OHP.
c) Guru memberi petunjuk dan memberi kesempatan pada siswa untuk memperhatikan/menganalisis.
d) Melalui diskusi kelompok 2-3 orang siswa, hasil diskusi dari analisis gambar tersebut dicatat pada kertas.
e) Tiap kelompok diberi kesempatan membacakan hasil diskusinya.
f) Mulai dari komentar/hasil diskusi siswa, guru mulai menjelaskan materi sesuai tujuan yang ingin dicapai.
g) Kesimpulan.
6) Metode Think Pair and Share
Langkah-langkah:
a) Guru menyampaikan inti materi dan kompetensi yang ingin dicapai.
b) Siswa diminta untuk berpikir tentang materi/permasalahan yang disampaikan guru.
c) Siswa diminta berpasangan dengan teman sebelahnya (kelompok 2 orang) dan mengutarakan hasil pemikiran masing-masing.
d) Guru memimpin pleno kecil diskusi, tiap kelompok mengemukakan hasil diskusinya.
e) Berawal dari kegiatan tersebut, Guru mengarahkan pembicaraan pada pokok permasalahan dan menambah materi yang belum diungkapkan para siswa.
f) Guru memberi kesimpulan.
g) Penutup.

7) Two Stay Two Stray
Langkah-langlah:
a) Siswa bekerja sama dalam kelompok yang berjumlah empat orang.
b) Setelah selesai, dua orang dari masing-masing kelompok menjadi tamu ke kelompok yang lain
c) Dua orang yang tinggal dalam kelompok bertugas membagikan hasil kerja dan informasi ke tamu mereka
d) Tamu mohon diri dan kembali ke kelompok mereka sendiri dan melaporkan temuan mereka dari kelompok lain
e) Kelompok mencocokkan dan membahas hasil kerja mereka

Hal yang harus diperhatikan oleh siswa dan guru dalam proses pembelajaran Sejarah Indonesia sebagai berikut.
  1. Setiap awal pembelajaran, siswa harus sudah membaca teks yang tersedia di dalam buku teks pelajaran Sejarah Indonesia.
  2. Siswa harus memperhatikan beberapa hal yang dipandang penting seperti istilah, konsep atau kejadian penting, bahkan mungkin angka tahun yang memiliki makna atau pengaruh yang sangat kuat dan luas dalam peristiwa sejarah yang berikutnya. Oleh karena itu, setiap siswa perlu memahami prinsip sebab akibat dalam peristiwa sejarah.
  3. Siswa harus memperhatikan dan mencermati beberapa gambar, foto, peta atau ilustrasi lain yang terdapat pada buku teks. 

Untuk mampu mengembangkan pembelajaran Sejarah Indonesia ini menjadi lebih menarik, guru harus menambah banyak sumber bacaan atau literatur lain yang relevan dengan materi yang akan dibelajarkan. Sehingga wawasan guru terhadap materi yang akan dibelajarkan semakin luas. Hal ini tentu akan membantu dalam proses pembelajaran. Selain guru, proses belajar Kurikulum 2013 juga menuntut siswa untuk memperbanyak sumber belajar, menambah bacaan buku sejarah lain yang relevan. Kemudian dalam kegiatan pembelajaran Sejarah Indonesia siswa perlu banyak melakukan pengamatan objek sejarah dan banyak mempelajari peristiwa sejarah baik yang ada di lingkungannya ataupun di tempat lainnya.

b. Pembelajaran Berbasis Nilai
Pembelajaran Sejarah Indonesia terkait dengan pengembangan nilai- nilai kebangsaan dan nasionalisme, di samping nilai-nilai kejujuran, kearifan, menghargai waktu, ketertiban/kedisiplinan dan nilai-nilai yang lain. Oleh karena itu, dalam pembelajaran Sejarah Indonesia pendekatan pembelajaran berbasis nilai penting untuk dikembangkan. Bagaimana nilai-nilai kesejarahan atau nilai kebangsaan, nasionalisme, patriotisme, persatuan, kejujuran, kearifan itu dapat dihayati dan dapat diamalkan oleh siswa pada kehidupan sehari-hari. Pembelajaran dengan materi biografi atau perjuangan para tokoh penting untuk disajikan. Model pembelajaran LVE (Living Values Education) cocok untuk melakukan pembelajaran sejarah.

c. Pendekatan saintifik
Kurikulum 2013 menekankan pada dimensi pedagogik modern, dalam pembelajaran menggunakan pendekatan ilmiah sebagai katalisator utamanya. Pendekatan saintifik (scientific approach) merupakan sebuah jalan menuju perkembangan dan pengembangan sikap, keterampilan, dan pengetahuan siswa dalam pendekatan atau proses kerja yang memenuhi kriteria ilmiah. Dalam konsep pendekatan saintifik yang disampaikan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ada 7 kriteria dalam pendekatan saintifik, yaitu:
  1. Materi pembelajaran berbasis pada fakta atau fenomena yang dapat dijelaskan dengan logika atau penalaran tertentu.
  2. Penjelasan guru, respons siswa dan interaksi edukatif guru-siswa terbebas dari prasangka yang serta-merta, memahami, memecahkan masalah dan mengaplikasikan materi pembelajaran.
  3. Mendorong dan menginspirasi siswa berpikir secara kritis, analitis dan tepat dalam mengidentifikasi, memahami, memecahkan masalah dan mengaplikasikan materi pembelajaran.
  4. Mendorong dan menginspirasi siswa mampu berpikir hipotetis dalam melihat perbedaan, kesamaan, dan tautan satu sama lain dari materi pembelajaran.
  5. Mendorong dan menginspirasi siswa dalam memahami, menerapkan dan mengembangkan pola berpikir yang rasional dan objektif dalam merespons materi pembelajaran.
  6. Berbasis pada konsep, teori dan fakta empiris yang dapat dipertanggung jawabkan.
  7. Indikator pembelajaran dirumuskan secara sederhana dan jelas, tetapi menarik sistem penyajiannya.

Dalam proses pembelajaran saintifik, siswa dituntut secara aktif membangun pengetahuannya sendiri melalui aktivitas ilmiah yaitu mengamati (observing), menanya (questioning), menalar (associating), mencoba (experimenting), dan membentuk jejaring (networking). Dalam proses pembelajaran saintifik, belajar itu bukan hanya di ruang kelas, namun juga di lingkungan sekolah atau lingkungan masyarakat. Di sisi lain guru lebih bertindak sebagai scaffolding ketika siswa mengalami kesulitan, guru bukan satu-satunya sumber ilmu. Sikap tidak hanya diajarkan secara verbal, namun melalui contoh, keteladanan dan praksis.

Untuk lebih memahami lima pengalaman belajar melalui pendekatan saintifik, perlu memperhatikan lima pengalaman belajar berikut ini.

Mengamati
Dalam pembelajaran sejarah, kegiatan mengamati dilakukan dengan membaca dan menyimak bahan bacaan atau mendengar penjelasan guru atau mengamati foto/gambar/diagram/film yang di- tunjukkan atau ditentukan guru. Agar lebih efektif kegiatan mengamati ini, tentunya guru sudah menentukan objek dan atau masalah dan aspek yang akan dikaji.

Menanya
Setelah proses mengamati selesai, maka aktivitas berikutnya adalah siswa mengajukan sejumlah pertanyaan berdasarkan hasil pengamatannya. Jadi, aktivitas menanya bukan aktivitas yang di- lakukan oleh guru, melainkan oleh siswa berdasarkan hasil pengamatan yang telah mereka lakukan. Dalam pelaksanaannya, guru memberikan motivasi atau dorongan agar siswa mengajukan pertanyaan-pertanyaan lanjutan dari apa yang sudah mereka baca dan simpulkan dari kegiatan di atas. Siswa dapat dilatih bertanya dari pertanyaan yang faktual sampai pertanyaan-pertanyaan yang bersifat hipotetis (bersifat kausalitas).

Mengumpulkan Informasi
Setelah melewati proses menanya, aktivitas berikut dalam kegiatannya adalah mengumpulkan data dan informasi dari berbagai sumber seperti buku, dokumen, artefak, fosil, termasuk melakukan wawancara kepada narasumber. Data dan informasi dapat diperoleh secara langsung dari lapangan (data primer) maupun dari berbagai bahan bacaan (data sekunder). Hasil pengumpulan data tersebut kemudian menjadi bahan bagi siswa untuk melakukan penalaran. Misalnya mengumpulkan informasi atau data tentang pemberontakan- pemberontakan daerah pada masa awal kemerdekaan.

Mengasosiasi/Menalar
Setelah data terkumpul melalui proses mengumpulkan informasi, langkah berikutnya adalah mengolah informasi atau data yang telah dikumpulkan. Pengolahan dan analisis data terkait dengan hasil pengamatan dan kegiatan pengumpulan informasi/data, maupun pengolahan dan analisis informasi/data untuk menambah keluasan dan kedalaman. Pengolahan atau analisis informasi untuk mencari solusi dari berbagai sumber yang memiliki pendapat berbeda bahkan sampai pendapat yang bertentangan sehingga dapat ditarik kesimpulan. Misalnya mengolah informasi atau menganalisis tentang pemberontakan PKI Madiun 1948.

Mengomunikasikan
Setelah proses mengelola informasi selesai dilakukan, dilanjutkan dengan/melalui penyampaian hasil dan temuan atau kesimpulan berdasarkan hasil analisis, baik secara lisan, tertulis atau media lainnya. Misalnya hasil diskusi kelompok dipresentasikan, karya tulis dipajang di “Majalah Dinding” atau dimuat di surat kabar atau majalah sekolah.

d. Kemampuan Berpikir Sejarah
Di samping beberapa pendekatan tersebut, dalam pembelajaran Sejarah Indonesia perlu juga dikembangkan kemampuan berpikir sejarah (historical thinking). Karena untuk mampu memahami peristiwa sejarah harus dengan pendekatan pemikiran sejarah. Hal yang terkait dengan kemampuan berpikir sejarah ini adalah kemampuan berpikir kronologis, memperhatikan prinsip sebab akibat dan prinsip perubahan dan keberlanjutan.

1. Kronologis
Istilah kronologis sangat familier di lingkungan masyarakat. Kronologis, berasal dari kata kronologi, dengan akar katanya dari bahasa Yunani, chronos yang berarti waktu dan logos yang berarti ilmu, jadi kronologi adalah ilmu tentang pengukuran kesatuan waktu. Di sisi lain kata kronologi juga memiliki makna urutan waktu dari sejumlah kejadian atau peristiwa. Sedangkan kronologis memiliki makna menurut urutan dalam penyusunan sejumlah kejadian atau peristiwa. Kronologis juga bisa dimaknai sebagai rangkaian peristiwa yang berada dalam setting urutan waktu. Definisi inilah yang kita gunakan dalam proses berpikir sejarah. Salah satu sifat dari peristiwa sejarah itu kronologis. Karena sejarah tidak lepas dari ruang dan waktu. Oleh karena itu, dalam mempelajari sejarah, setiap siswa dilatih untuk memahami bahwa setiap peristiwa itu berada pada ruang dan waktu. Misalnya dalam peristiwa sekitar Proklamasi kita susun: tanggal 15 Agustus 1945, tanggal 16 Agustus 1945, dan tanggal 17 Agustus 1945. Tanggal 15 Agustus 1945 diketahui Jepang menyerah, tanggal 16 Agustus 1945 peristiwa Rengasdengklok, tanggal 17 Agustus 1945, terjadi peristiwa Proklamasi. Dalam konsep waktu sejarah dikenal juga ada “waktu lampau” yang bersambung dengan “waktu sekarang” dan “waktu sekarang” akan bersambung dengan “waktu yang akan datang”. Dengan berpikir secara kronologis akan melatih hidup tertib dan bekerja secara sistematis.

2. Konsep sebab akibat
Dalam proses berpikir sejarah juga dikenal prinsip kausalitas atau prinsip sebab akibat dari sebuah peristiwa. Konsep sebab akibat ini merupakan hal yang sangat penting dalam memberikan penjelasan tentang terjadinya sebuah peristiwa sejarah. Karena dalam setiap peristiwa sejarah ada faktor penyebab dan faktor akibat yang akan dimunculkan dari sebuah peristiwa. Akibat dari peristiwa itu akan menjadi sebab pada peristiwa yang berikutnya demikian seterusnya. Coba lihat diagram berikut ini.
Sebab peristiwa akibat sebab peristiwa akibat Sebab dari sebuah peristiwa sejarah itu bisa langsung dan sangat dekat dengan peristiwa sejarah namun bisa juga jauh dari waktu peristiwa- nya. Sebagai contoh peristiwa Proklamasi Kemerdekaan Indonesia 17 Agustus 1945, mengapa terjadi peristiwa Proklamasi Kemerdekaan. Ini sebuah perjalanan panjang perjuangan bangsa Indonesia menuju sebuah kemerdekaan. Atau peristiwa Rengasdengklok tentu penyebabnya ingin segera memerdekaan diri dari penjajahan yang panjang.

Pertanyaan lainnya misalnya kenapa mahasiswa dan masyarakat Indonesia di era 1990 melakukan demonstrasi menuntut reformasi? Atau mengapa Kartosuwiryo mendeklarasikan kemerdekaan Negara Islam Indonesia? Atau pertanyaan-pertanyaan lainnya terkait sebab.

3. Perubahan dan keberlanjutan
Perubahan merupakan konsep yang sangat penting dalam sejarah. Namun tidak semua peristiwa dapat berakibat pada terjadinya perubahan. Hanya peristiwa yang mengakibatkan perubahan yang dikatakan sebagai peristiwa sejarah sehingga hakikat sejarah adalah sebuah perubahan. Perubahan merupakan proses bergeser atau beralih dari suatu keadaan atau realitas yang satu ke keadaan atau realitas yang lain, dari tempat yang satu ke tempat yang lain, dari waktu yang satu ke waktu yang lain. Misalnya perubahan dari keadaan bangsa yang terjajah menjadi bangsa yang merdeka setelah terjadi peristiwa Proklamasi 17 Agustus 1945. Tetapi sekalipun peristiwa tersebut telah berlalu ada aspek-aspek tertentu yang tersisa dan masih berlanjut. Sebagai contoh peristiwa Proklamasi. Status kita berubah dari bangsa terjajah menjadi bangsa merdeka, tetapi dalam bidang hukum seperti UU Hukum Pidana kita masih menggunakan UU Hukum Pidana zaman Belanda. Dalam pembelajaran sejarah Indonesia siswa harus memahami hakikat perubahan yang terjadi dalam peristiwa sejarah begitu juga yang terkait dengan keberlanjutan. Dengan memahami konsep itu siswa akan lebih memahami setiap peristiwa sejarah yang dipelajarinya. Konsep ini juga memberikan pengalaman belajar bahwa hidup ini mengandung perubahan, perubahan itu diusahakan menuju yang lebih baik. Tugas guru bagaimana mengantarkan pemahaman ini kepada siswa.

e. Model Pembelajaran
Dalam Kurikulum 2013 direkomendasikan untuk dikembangkan beberapa model pembelajaran, yakni: pembelajaran berbasis masalah, pembelajaran berbasis proyek, pembelajaran discovery/inquiry, model values exploration (Eksplorasi Nilai).

1) Pembelajaran berbasis masalah
Pembelajaran berbasis masalah merupakan sebuah pendekatan dan juga model pembelajaran yang menyajikan masalah kontekstual sehingga merangsang siswa untuk belajar. Adapun langkah- langkahnya:
  • Merumuskan masalah.
  • Mendeskripsikan masalah.
  • Merumuskan hipotesis.
  • Mengumpulkan data dan analisis data.
2) Pembelajaran berbasis proyek
Pembelajaran berbasis proyek merupakan metode belajar yang menggunakan masalah, isu-isu aktual atau konsep dan peristiwa yang kontroversi dalam melakukan kegiatan pembelajaran. Dalam pembelajaran ini siswa melakukan investigasi, membuat keputusan dan memberikan kesempatan siswa untuk bekerja mandiri dan mengembangkan kreativitasnya. Adapun langkah-langkahnya:
  • Penentuan pertanyaan mendasar.
  • Menyusun rencana proyek.
  • Menyusun jadwal.
  • Memonitoring hasil proyek.
  • Menguji hasil.
  • Evaluasi pengalaman.
3) Pembelajaran discovery learningModel discovery learning adalah teori belajar yang didefinisikan sebagai proses pembelajaran yang terjadi bila pelajar tidak disajikan dengan pelajaran dalam bentuk finalnya, tetapi diharapkan mengorganisasi dan menyelesaikannya sendiri. Langkah-langkahnya:
Persiapan: sejak dari merumuskan tujuan, penentuan topik, mengembangkan dan seleksi bahan ajar.
Pelaksanaan:
  • Pemberian rangsangan/motivasi dengan membuat materi/problem yang akan dipecahkan agak membingungkan/dilematis.
  • Identifikasi dan merumuskan masalah
  • Pengumpulan data
  • Analisis data
  • Pembuktian/verifikasi
  • Kesimpulan/generalisasi
4) Model Values Exploration (Eksplorasi Nilai).
Pengertian model eksplorasi nilai adalah pembelajaran yang berorentasi pada pengembangan nilai-nilai sejarah Indonesia. Model pembelajaran ini berawal dari pemikiran "students will demontrastrate skills as they explore and analyse values" bahwa siswa akan mendemonstrasikan berbagai keterampilan. Model pembelajaran ini berorentasi pada pemahaman sejarah dan sangat mendukung Kurikulum 2013. Model pembelajaran ini mengajak siswa untuk mengeksplorasikan masalah atau tema-tema yang terkait dengan sejarah Indonesia.

Di dalam menerapkan berbagai model pembelajaran tersebut, guru perlu menggunakan pendekatan scientifik dengan lima langkah seperti telah diterangkan sebelumnya.

Buku Siswa Sejarah Indonesia Kelas XII terdiri atas enam bab. Materi pelajaran ini diberikan dalam waktu satu tahun dan memerlukan waktu sekitar 30 minggu. Untuk mata pelajaran Sejarah Indonesia diberikan waktu 2 jam per minggu.

Penilaian Hasil Belajar

1. Pemahaman Konsep Penilaian
Kita sering kali dihadapkan dengan berbagai konsep dalam proses penilaian hasil belajar, misalnya penilaian, evaluasi, tes, dan pengukuran. Istilah penilaian dan evaluasi berbeda secara konsepsional namun memiliki hubungan yang erat. Di sisi lain ada pula yang menyamakan istilah evaluasi dan penilaian dengan tes dan pengukuran. Agar tidak terjadi kesalahan persepsi, perlu dipahami arti dari istilah-istilah tersebut.

Tes pada hakikatnya merupakan suatu alat yang berisi serangkaian tugas yang harus dikerjakan atau soal-soal tertentu yang harus dijawab oleh siswa untuk mengukur suatu aspek perilaku tertentu. Tes berfungsi untuk mengukur tingkat kemampuan siswa dalam menguasai materi pelajaran yang telah disampaikan. (Arifin, 2009).

Pengukuran merupakan suatu proses atau kegiatan untuk menentukan kuantitas atas sesuatu aktivitas. Dalam proses pengukuran, guru menggunakan alat ukur baik berupa tes maupun nontes. (Arifin, 2009).

Penilaian merupakan suatu kegiatan untuk memberikan berbagai informasi secara berkesinambungan dan menyeluruh tentang proses dan hasil yang telah dicapai siswa. (Arifin, 2009).

Evaluasi adalah suatu proses yang sistematis dan berkelanjutan untuk menentukan kualitas dari sesuatu berdasarkan pertimbangan dan kriteria tertentu dalam rangka pembuatan keputusan. (Arifin, 2009).
Penilaian pembelajaran merupakan bagian dari evaluasi pembelajaran. Proses ini merupakan kompetensi yang harus dimiliki oleh seorang guru. Di sisi lain evaluasi merupakan salah satu komponen penting dan tahapan yang harus ditempuh oleh guru agar bisa mengetahui keefektifan belajar.

Prinsip Penilaian Hasil Belajar Sejarah
Guru dalam melakukan penilaian hasil belajar siswa harus dilakukan secara berkelanjutan mulai dari awal pembelajaran hingga siswa menyelesaikan pendidikan di satuan pendidikan tertentu. Apabila siswa belum memperlihatkan hasil belajar yang sesuai dengan indikator pembelajaran, maka guru wajib melakukan tindakan perbaikan terhadap siswa, baik berupa remedial, memberikan nasihat atau memberikan tugas yang mendidik, atau bentuk lain yang sesuai dengan kaidah pendidikan sehingga indikator pembelajaran dapat tercapai. Di sinilah guru ikut melibatkan orang tua dalam proses pembelajaran.

Untuk memperoleh informasi tentang pengetahuan, kemampuan berpikir, keterampilan, nilai, sikap, dan perilaku lain yang terkait dengan hasil belajar sejarah siswa, guru harus menggunakan berbagai instrumen. Oleh karena itu, guru harus menjelaskan kriteria penilaian yang digunakan untuk uji kompetensi atau tugas yang diberikan sehingga siswa tahu apa yang harus dikerjakan dan apresiasi yang diperolehnya jika mengerjakan sesuai dengan kriteria yang ada.

Perilaku Hasil Belajar Sejarah

Perilaku hasil belajar siswa dapat dilihat dari aktivitas yang dilakukan baik berupa ucapan, tulisan, dan perbuatan.
a. Bentuk Ucapan
Penilaian hasil belajar melalui ucapan dapat dilakukan setiap saat ketika siswa menggunakan kata-kata dan kalimat yang mencerminkan pengetahuan, pemahaman, nilai yang dimiliki atau sikap tertentu. Melalui ucapan tersebut kita bisa mengetahui pengetahuan dan pemahaman fakta sejarah, pemahaman dan penggunaan konsep sejarah, serta sikap dan nilai-nilai yang diperoleh dari belajar suatu peristiwa sejarah yang diperoleh siswa. Hal ini bisa kita peroleh melalui aktivitas diskusi, presentasi, dan tanya jawab.

b. Bentuk Tulisan
Pengetahuan dan pemahaman tentang fakta, cara berpikir, ke- terampilan, nilai-nilai, dan sikap yang diperoleh dari hasil belajar sejarah dari siswa dapat kita ketahui ketika peserta didik menjawab secara tertulis terhadap suatu pertanyaan. Bisa juga dari catatan yang dibuat siswa setiap hari ketika mengikuti kegiatan belajar sejarah atau dari makalah yang dibuat siswa tentang peristiwa sejarah tertentu.

c. Bentuk Perbuatan

Sikap dan keterampilan hasil belajar sejarah dari siswa dapat terlihat ketika siswa mengunjungi suatu objek sejarah, memperlakukan suatu dokumen sejarah, benda sejarah yang ada di lingkungan sekitar atau yang mungkin dimiliki keluarga, atau pada waktu mengikuti suatu upacara yang terkait dengan suatu peristiwa sejarah.

4. Pendekatan Penilaian Hasil Belajar Sejarah
Penilaian hasil belajar sejarah perlu mengubah tradisi yang menjadikan penilaian sebagai alat untuk menentukan keberhasilan dan ketidakberhasilan siswa ke prinsip penilaian kelas (classroom assessment) yang menjadikan tindakan penilaian untuk mengetahui kelemahan mereka dan menjadi dasar bagi guru untuk membantu siswa mengatasi kelemahan siswa dalam belajar sejarah.

Penilaian hasil belajar sejarah difokuskan terutama dalam penilaian kemampuan berpikir, keterampilan, dan sikap siswa tanpa mengabaikan pengetahuan faktual penting dalam sejarah (angka tahun, nama peristiwa, pelaku, tempat, dan jalannya cerita sejarah).

Pemanfaatan tes tertulis dalam penilaian hasil belajar sejarah digunakan secara terbatas untuk mengetahui penguasaan mengenai pengetahuan sejarah (fakta, konsep, dan prosedur). Untuk kemampuan berfikir dan keterampilan sejarah serta nilai dan sikap digunakan instrumen yang dikembangkan dari penilaian autentik dan instrumen lainnya.

Nilai dan Kriteria
A : Pendapat yang dikemukakan sangat baik berdasarkan analisis data yang kredibel, sangat memadai, logis, dan didukung sumber
B :  Pendapat yang dikemukakan baik berdasarkan analisis data yang kredibel dan memadai
C :  Pendapat yang dikemukakan cukup baik berdasarkan analisis data yang kredibel dan cukup
D : Pendapat yang dikemukakan tidak berdasarkan analisis data yang cukup

Penilaian yang diberikan berdasarkan besaran angka 1–4, penggunaan angka 1 diberikan untuk nilai D dan merupakan penilaian terendah angka terendah dan penggunaan angka 4 untuk nilai A dan merupakan nilai tertinggi. Antara D-C diberikan penilaian C-, antara C - B diberikan penilaian C+ dan B-, antara B - A digunakan B+ dan A-. Keseluruhan nilai yang digunakan adalah D, C-, C, C+, B-, B, B+, A- dan A.

5. Penilaian Autentik
a. Pengertian
Menurut Mueller (2006), penilaian autentik merupakan penilaian langsung dan ukuran langsung (Rustaman). Penilaian yang dilakukan pada saat proses pembelajaran berlangsung akan lebih jelas dan lebih autentik. Misalnya menilai kemampuan berargumentasi, berdiskusi, presentasi atau keterampilan dalam membuat peta, makalah atau keterampilan lainnya yang diperlukan. Penilaian autentik sering disebut sebagai penilaian kinerja, dimana suatu penilaian dikatakan autentik apabila secara langsung mengamati aktivitas siswa dan merupakan penilaian kinerja pada situasi yang nyata. Penilaian autentik merupakan pengukuran yang bermakna signifikan atas hasil belajar siswa untuk ranah sikap, keterampilan, dan pengetahuan.

Penilaian autentik merupakan salah satu unsur dalam penilaian berbasis kelas. Penilaian berbasis kelas dapat diartikan sebagai suatu proses pengumpulan, pelaporan dan penggunaan data dan informasi tentang hasil belajar siswa untuk menetapkan tingkat pencapaian dan penguasaan siswa atas tujuan pendidikan yang telah ditetapkan. (Arifin, 2009). Tujuan pendidikan di sini adalah kompetensi inti, kompetensi dasar, dan indikator pencapaian hasil belajar yang telah ditetapkan dalam kurikulum.

Penilaian autentik dalam Kurikulum 2013 sangat relevan dengan pendekatan saintifik dalam pembelajaran. Penilaian autentik mampu menggambarkan peningkatan hasil belajar siswa, baik dalam rangka observasi, menalar, mencoba, membangun jejaring, dan lain-lain.

b. Ciri Penilaian Autentik
Pada penilaian autentik, kemampuan berpikir yang dinilai adalah level konstruksi, aplikasi, dan berfokus pada siswa. Ciri-ciri penilaian autentik adalah (Kunandar, 2013).
  1. Mengukur semua aspek pembelajaran mulai dari kinerja sampai hasil atau produk.
  2. Penilaian siswa harus mengukur aspek kinerja dan produk yang merupakan cerminan kompetensi siswa secara nyata dan objektif.
  3. Guru melakukan penilaian dilakukan pada saat dan sesudah proses pembelajaran berlangsung.
  4. Guru melakukan penilaian dengan menggunakan berbagai cara dan berbagai sumber penilaian untuk menggali informasi yang menggambarkan kompetensi siswa.
  5. Tes hanya merupakan salah satu alat pengumpul data penilaian.
  6. Penilaian yang dilakukan harus secara komprehensif terhadap siswa sehingga kompetensi siswa dapat tercapai.
  7. Tugas-tugas yang diberikan kepada siswa merupakan cerminan dari kehidupan siswa yang nyata dan dilakukan secara terus-menerus sehingga siswa dapat menceritakan kembali pengalamannya tersebut.
  8. Menekankan pada kedalaman pengetahuan dan keahlian siswa.

c. Karakteristik Penilaian Autentik
Karakeristik yang dimiliki oleh penilaian autentik adalah (Kunandar, 2013)
  1. Dapat digunakan untuk mengukur pencapaian kompetensi secara formatif atau sumatif.
  2. Mampu mengukur keterampilan dan kinerja bukan hanya mengingat fakta.
  3. Dilakukan secara terus-menerus dan merupakan satu kesatuan yang utuh, baik dalam penilaian suatu proses ataupun hasil belajar.
  4. Dapat dipergunakan sebagai umpan balik terhadap pencapaian kompetensi siswa secara komprehensif.

d. Jenis-jenis Penilaian Autentik
Agar penilaian autentik dapat berjalan dengan baik, guru harus memahami secara jelas tujuan penilaian autentik terutama yang terkait dengan sikap, keterampilan, dan pengetahuan yang akan dinilai, fokus penilaian serta tingkat pengetahuan yang akan dinilai.
  1. Penilaian kinerja
  2. Penilaian proyek
  3. Penilaian portofolio
  4. Penilaian tertulis

e. Guna/Manfaat
Penilaian autentik dapat digunakan untuk mengukur pengetahuan, kemampuan kognitif, dan afektif. Informasi tentang ketiganya dapat dilihat dari jawaban siswa terhadap pertanyaan/tugas yang diberikan, dan dirinci dalam rubrik. Rincian dalam rubrik dapat berkenaan dengan penguasaan pengetahuan, kemampuan berpikir, keterampilan psikomotorik, atau kemampuan afektif.

f. Proses Pengembangan
Untuk mendapatkan informasi mengenai nilai, dan sikap, prosedur pengembangan penilaian performance meliputi langkah-langkah berikut:
  1. Tentukan pengetahuan, kemampuan kognitif, nilai dan sikap yang ingin diketahui guru dari siswa yang belajar sejarah.
  2. Kembangkan indikator mengenai kemampuan dan nilai tersebut, kaji dan tentukan apakah indikator tersebut merupakan indikator penting, sudah cukup atau perlu ditambah atau dikurangi.
  3. Kaji informasi yang diperlukan untuk indikator tersebut dalam bentuk ungkapan kalimat tertulis.
  4. Tulis pertanyaan/tugas yang harus dikerjakan siswa seperti halnya guru mengembangkan pertanyaan untuk soal uraian (essay) tetapi cukup satu pertanyaan/tugas untuk satu instrumen performance.
  5. Kembangkan rubrik: tulis kriteria yang digunakan untuk menilai informasi yang ditulis dalam jawaban siswa dan tingkat keberhasilannya. Rubrik adalah skala skor penilaian yang digunakan untuk menilai jawaban siswa terhadap pertanyaan atau tugas yang dikerjakannya (Mueller, 2011). 

g. Kriteria Penilaian (Rubrik)
Rubrik atau kriteria penilaian adalah alat pemberi skor yang berisi daftar kriteria untuk sebuah pekerjaan atau tugas. Rubrik juga merupakan skala skor penilaian yang digunakan untuk menilai jawaban siswa terhadap pertanyaan atau tugas yang dikerjakannya (Mueller, 2011).

Tulis kriteria (rubrik): sesuai dengan apa yang telah dikemukakan di atas, tugas penilaian autentik dapat digunakan untuk menilai pengetahuan, kemampuan berpikir, dan nilai serta sikap siswa. Dengan demikian, rubrik yang ditulis dapat mencakup pengetahuan, kemampuan berpikir pada jenis dan jenjang yang ingin diketahui, serta nilai dan sikap yang dinyatakan siswa dalam jawabannya. Untuk kepentingan penilaian dari pendidikan karakter maka rubrik yang dikembangkan berkenaan dengan nilai jujur yang dinyatakan dalam indikator serta informasi yang diperlukan.

h. Pengolahan Jawaban
Berdasarkan jawaban dari siswa pada model perfomance assessment guru dapat mengolah jawaban tersebut menjadi profil perilaku siswa. Profil tersebut menggambarkan perilaku nilai yang ditunjukkan siswa. Banyaknya kata yang berkenaan dengan suatu pertanyaan tidak harus diartikan bahwa perilaku nilai tersebut sudah baik. Demikian sebaliknya ketika jumlah kata-kata yang ditulis sangat sedikit tidaklah memberikan makna bahwa perilaku itu belum dimiliki siswa.

Satu instrumen performance hanya dapat dikatakan menunjukkan ada/tidak adanya perilaku tersebut. Jadi, untuk setiap peristiwa penilaian guru merekam hasil jawaban siswa dengan suatu profil. Berdasarkan beberapa hasil dari berbagai penilaian dalam satu bulan, guru dapat mengembangkan keseluruhan profil perilaku hasil belajar karakter seperti: Belum Tampak (BT), Mulai Tampak (MT), Mulai Stabil (MS), Sudah Konsisten (SK).

Pada akhir semester guru dapat mengonversi profil tersebut untuk nilai rapor sebagai berikut.

Nilai Kriteria

SB (Sangat Baik)
Jika profil siswa menunjukkan konsistensi dalam suatu perilaku di atas 90% dari hasil pengamatan (observasi, tugas, dan kerja kelompok)
B (Baik)
Jika profil siswa menunjukkan konsistensi dalam suatu perilaku di atas 80% dari hasil pengamatan (observasi, tugas, dan kerja kelompok)

C (Cukup)
Jika profil siswa menunjukkan konsistensi dalam suatu perilaku di atas 60% dari hasil pengamatan (observasi, tugas, dan kerja kelompok)

K (Kurang)
Jika profil siswa menunjukkan konsistensi dalam suatu perilaku kurang dari 50% dari hasil pengamatan (observasi, tugas, dan kerja kelompok)

6. Panduan Observasi
a. Pengertian
Panduan observasi adalah alat/instrumen yang dikembangkan untuk merekam berbagai perilaku seperti ucapan, mimik, dan tindakan yang dilakukan siswa baik pada waktu ketika proses belajar- mengajar di kelas, kegiatan di sekolah, ataupun kegiatan lain yang dilaksanakan berdasarkan program belajar suatu mata pelajaran.

Panduan observasi untuk merekam hasil belajar pendidikan karakter bersifat deskriptif atau terbuka, tidak prekriptif atau tertutup sebagaimana dalam penilaian hasil belajar pengetahuan.
Observasi yang dimaksudkan di sini berbeda dari catatan anekdot (anecdotal record). Catatan anekdot tidak terencana dan merekam suatu peristiwa hanya apabila peristiwa itu muncul. Observasi untuk pendidikan karakter dilakukan secara terencana setiap hari dan merekam peristiwa/perilaku muncul atau tidak muncul. Suatu peristiwa/kejadian yang tidak muncul atau tidak dilakukan siswa tetap dihitung sebagai suatu kejadian.

b. Bentuk
Bentuk fisik suatu pedoman observasi terdiri atas perilaku teramati yang diobservasi, rekaman terhadap perilaku tersebut, dan informasi mengenai siswa yang melakukan perilaku yang terekam. Berbeda dari panduan observasi kelas yang merekam perilaku kelas sehingga nama tidak penting tetapi frekuensi munculnya perilaku, dalam observasi pendidikan karakter nama siswa yang melakukan perilaku terekam. Hal tersebut penting untuk pembinaan selanjutnya kepada yang bersangkutan.

c. Guna/Manfaat
Instrumen pedoman observasi membantu guru untuk merekam perilaku yang ditunjukkan siswa dalam bentuk rekaman yang dapat dipelajari walaupun perilaku itu sudah berlalu. Dengan demikian, guru memiliki waktu yang cukup untuk mengkaji hasil rekaman observasi dan mengulang kajian tersebut setiap saat diperlukan. Dengan cara demikian, pemaknaan terhadap perilaku tersebut menjadi lebih baik.

d. Proses Pengembangan
Perilaku yang ditunjukkan siswa yang terekam tidak dirancang sebagai sesuatu yang preskriptif tetapi terekam sebagai sesuatu yang deskriptif. Hal ini disebabkan guru tidak mungkin memiliki pengetahuan mengenai apa yang akan dilakukan siswa atau perilaku untuk nilai apa yang dilakukan siswa.
Keterbukaan dalam item ini menyebabkan guru memiliki kebebasan dalam pengembangan format instrumen. Selain aspek identitas siswa, tanggal/bulan yang menyatakan waktu perekaman, guru hanya perlu menyediakan kolom kosong untuk setiap siswa.

Dalam format yang demikian maka proses pengembangan pedoman observasi untuk hasil belajar pendidikan karakter lebih sederhana. Dalam satu halaman guru dapat merekam perilaku lebih dari satu siswa dan lebih dari satu perilaku yang berbeda (ingat seperti yang dikatakan di bagian pengertian tidak ada perilaku tetap dianggap sebagai suatu perilaku). Berikut adalah contoh panduan observasi berdasarkan apa yang sudah dikemukakan di atas.

Guru dapat mengembangkan bentuk lain berdasarkan apa yang telah dikemukakan.
e. Pengolahan Jawaban Siswa
Pada dasarnya pengolahan hasil observasi yang terekam dalam pedoman observasi bersifat inferensial atau induktif. Artinya, guru melakukan pemberian pertimbangan dari apa yang telah terekam ke dalam kelompok nilai yang paling sesuai. Secara teknis guru menggunakan indikator suatu nilai untuk mengelompokkan perilaku yang terekam. Suatu perilaku yang terekam dapat/boleh dikelompokkan dalam lebih dari satu nilai apabila memang suatu perilaku mewakili perbuatan lebih dari satu nilai. Misalnya, ketika seorang siswa meminjamkan pensil/bolpoin miliknya kepada teman sebangku atau sekelas yang lupa membawa pensil/bolpoin maka perilaku itu dapat dikelompokkan sebagai peduli sosial dan saling bantu. Ketika seorang siswa memberikan penjelasan kepada temannya tentang bahan pelajaran yang tadi dibicarakan di kelas, guru dapat mengelompokkan perilaku itu sebagai saling bantu, bersahabat, dan kerja sama.

Sebagaimana halnya dengan hasil pengolahan jawaban dalam instrumen performance, berdasarkan rekaman perilaku siswa yang teramati guru dapat mengolah jawaban tersebut menjadi profil perilaku siswa. Profil tersebut menggambarkan perilaku nilai yang ditunjukkan siswa. Banyaknya kata, tindakan, mimik terekam guru membuat profil awal yang terdiri atas Belum Tampak dan Mulai Tampak untuk setiap hasil observasi.

Berdasarkan hasil observasi untuk jangka waktu tertentu, satu minggu untuk guru kelas atau satu bulan untuk guru mata pelajaran yang mengajar seminggu sekali suatu kelas, guru dapat mengembangkan keseluruhan profil perilaku hasil belajar karakter seperti: Belum Tampak (BT), Mulai Tampak (MT), Mulai Berkembang (MB), Mulai Konsisten (MK), Sudah Konsisten (SK).

7. Pelaporan Hasil Penilaian
Pada tahap pelaporan hasil penilaian, guru melakukan kegiatan sebagai berikut.
  • Menghitung/menetapkan nilai mata pelajaran dari berbagai macam penilaian (hasil ulangan harian, tugas-tugas, ulangan tengah semester, dan ulangan akhir semester atau ulangan kenaikan kelas);
  • Melaporkan hasil penilaian mata pelajaran dari setiap siswa pada setiap akhir semester kepada pimpinan satuan pendidikan melalui wali kelas atau wakil bidang akademik dalam bentuk nilai prestasi belajar (meliputi aspek pengetahuan, praktik, dan sikap) disertai deskripsi singkat sebagai cerminan kompetensi yang utuh.

8 . Format Buku Siswa
Dalam rangka membelajarkan siswa, guru harus juga memahami format Buku Siswa. Buku Siswa mata pelajaran Sejarah Indonesia disusun dengan format sebagai berikut. Buku siswa mapel Sejarah Indonesia untuk Kelas XII SMA/MA terdiri atas enam bab. Setiap bab terdapat pengantar dan terdiri atas beberapa subbab. Setiap subbab disusun dalam tiga aktivitas: (1) mengamati lingkungan, (2) memahami teks, dan (3) latih uji kompetensi. Setiap bab diakhiri dengan simpulan dan refleksi.

    Download Buku Sejarah Indonesia Guru dan Siswa Kelas 12 SMA/MA SMK/MAK Edisi Revisi 2018

    Selengkapnya mengenai susunan dan isi berkas Buku Sejarah Indonesia Guru dan Siswa Kelas 12 SMA/MA SMK/MAK Edisi Revisi 2018 Kurikulum 2013 ini silahkan lihat preview salah satu buku dan unduh buku lainnya pada link di bawah ini:

    Buku Guru Sejarah Indonesia SMA/MA SMK/MAK Kelas 12 Edisi Revisi 2018



    Download File:

    Buku Guru PPKn SMA/MA SMK/MAK Kelas 12 Edisi Revisi 2018.pdf
    Buku Siswa PPKn SMA/MA SMK/MAK Kelas 12 Edisi Revisi 2018.pdf


    Demikian yang bisa kami sampaikan mengenai keterangan berkas dan share file Buku Guru dan Buku Siswa Pelajaran Sejarah Indonesia SMA/MA dan SMK/MAK sederajat Kelas 12 Edisi Revisi 2018. Semoga bisa bermanfaat.

    Untuk buku kurikulum 2013 untuk guru dan siswa kelas 12 pelajaran lainnya (Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, Matematika, PAI, PPKn, Sejarah, dan lain-lain) silahkan anda lihat dan unduh:
    Buku Pegangan Guru dan Siswa SMA MA SMK MAK Kelas 12 Kurikulum 2013 Revisi 2018

    Bagikan/Share informasi berkas ini melalui Facebook

    Klik G+1 untuk merekomendasikan ke teman/rekan Anda


    Lihat juga beberapa informasi berkas rekomendasi lainnya:
    Silahkan bagikan dan beritahukan atau rekomendasikan berkas ini ke teman atau rekan Anda melalui sosial media dengan menekan icon-icon di bawah ini. Terima Kasih.
    Next
    « Prev Post
    Previous
    Next Post »

    Formulir Kontak

    Nama

    Email *

    Pesan *